Latest Entries »

Awan Sore – 3

Kebetulan malam itu pengen banget cari makan plus jalan-jalan malem di daerah kota Bandung maklum saya tinggal di DESA Dayeuhkolot. Setelah berpikir keras bingung mo kemana akhirnya kami nangkring juga di Just Sosis, Martadinata dengan menikmati Bockwurst apalah namanya pokoknya WURST. Awalnya sya kira harganya nyampe puluhan ribu, jadi cuma beli satu. Setelah disajikan… yaelah kecil amat yak.. dan.. pas bayar di kasir ternyata kurang dari 10rebu.

Waaah harus balik lagi nih kapan2, trus beli yang JUMBO aja.. hahaha ngarep..

Karna ukuran sosis cuma mengganjal perut aja, alhasil ditawarkanlah jenis jajanan murah meriah di Madtari.

Murah dengan setumpuk keju yang ampun ampun deh bejibun banget!!!

Suapan pertama.. “mmm enak ya…”

Suapan kedua.. “lumayaaan..”

Suapan ketiga.. “minum dulu ah..”

seterusnya… seterusnya… beneran deh makan disana walaupun cuma pesen mie goreng pake keju ama telor, ngabisinnya bisa luaaaaamaaaaaa….

Inilah gorong gorong pada babak pertama dalam menikmati interju dengan capucino dingin. Dan terlihatnya betapa tebalnya lapisan kejunya.. ga tanggung tanggung yg ngasi keju

Ternyata butuh waktu yang lumayan lama untuk duduk nongkrong di sini hanya demi menghabiskan semangkok interju.

Dan temen yg nemenin HANYA beli roti blubery dengan toping keju.

ini HANYA roti bluebery yang mungkin bisa dihabiskan beberapa menit.

Sayang di sayang, inilah makan malam kami dan bukan PENGGANJAL perut.. ^_^ kenyaaang..

TIME to SMILE

 

Berpacu dengan waktu. .

Memang ga ada habisnya kalo kita terus berusaha mengejar setiap tugas-tugas (kewajiban) kita dan berusaha mengalahkan sang waktu.

Begitulah kiranya yang dikatakan seorang senior di suatu Maghrib karna sya belum pulang juga. Iya bener juga kalo dipikir, jam kantor dari jam 08.00 sampai jam 17.00 dan istirahat 1 jam.

Namun dalam 8 jam itu ga ada masa tenggang. Jam 8 hingga jam 11 banyak pasien yang berdatangan untuk berkonsultasi. Selepas jam istirahat sekitar jam 13.00 pasien sudah antri stand by di depan meja. Belum lagi jika kedatangan dokter-dokter lain yang juga ikut me”ramai”kan suasana yang sudah “ramai”, fiuuuuh…

Otak rasanya mendidih, tapi tetep harus tahan esmosi. Sebagai garda depan yang harus berhadapan langsung dengan “musuh”, memang harus bisa menahan diri dan terus siaga untuk “unjuk gigi”..